Jelang Idul Adha,Pemkot Makassar Tingkatkan Kewaspadaan Terhadap PMK

MAKASSARKOTA, MAKASSAR, – Dalam rangka persiapan jelang hari raya Idul Adha yang juga dikenal dengan hari raya Idul Qurban maka Sekretariat Daerah Kota Makassar mengadakan Rapat Koordinasi Kewaspadaan Mengantisipasi Masuknya Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Kota Makassar. 19/5/2022

 

Dalam penjelasannya,  dokter hewan Agung PJ Wahyuda  selaku pembicara menegaskan PMK tidak menular atau mempengaruhi kesehatan  manusia, meski demikian PMK sangat  berpotensi menimbulkan kerugian  ekonomi kepada manusia, sebab jika terjadi penularan maka tentunya akan mempengaruhi produktivitas peternak dan pedagang hewan termasuk hewan qurban. 

 

Sebagai himbauan agar dilakukan peningkatan kewaspadaan terhadap PMK maka Wali Kota Makassar mengeluarkan Surat  Edaran, No. 524.1/187/S.Edar/Dp2/V/2022. 

 

Dari tujuh poin yang tercantum dalam Surat Edaran tersebut diantaranya mengandung himbauan agar dilakukan pengetatan dalam pengawasan lalu lintas ternak (sapi , kerbau dan kambing) dan produknya (daging, susu,  serta semen beku dan cair) yang masuk ke kota Makassar dengan memeriksa Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH)  dari daerah asal. 

 

Perlu pula dilakukan peningkatan Komunikasi, Informasi dan  Edukasi (KIE) kepada masyarakat dan peternak untuk mengandangkan ternak yang dipelihara, meningkatkan sanitasi kandang, dan melaporkan kejadian yang dicurigai PKM. 

 

Sementara itu untuk memudahkan pengawasan pemotongan atau penyembelihan hewan, maka tidak dibenarkan melakukan penyembelihan hewan ternak di luar Rumah Potong Hewan (RPH) Manggala milik pemerintah kota Makassar. 

 

Para peserta rapat yang hadir berbagai stakeholder termasuk Polrestabes,  Kodim 1408 Makassar,  termasuk Polair,  aktif menyampaikan pendapat terkait kerjasama dalam kewaspadaan terhadap PMK. 

 

Sumber : Sukmawati

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.