Makassar Masih Butuh 1.7 Ha Lahan Untuk Bangun PLTSA

Makassarkota – Menindaklanjuti hasil pertemuan dengan pihak Kementerian Koordinator Kemaritiman terkait pelaksana proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSA), Sekretaris Kota (Sekkot) Makassar, Ansar mengadakan rapat koordinasi.

Rapat koordinasi dihadiri oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Rusmayani Majid, Camat Manggala Syahruddin, dan dinas terkait lainnya, di Ruang Rapat Sekda Kota Makassar, Balaikota, Senin (27/5/19).

Ansar mengatakan Rakor ini membicarakan ketersediaan lahan yang akan digunakan untuk mengeksekusi proyek PLTSA tersebut.

“Sekarang itu jalannya sudah ada selain jalan yang dulu ada di TPA Antang. Nanti itu jalannya yang akan menuju tempat PLTSA. Kita harus mempersiapkan sebelum tim soundingnya datang meninjau usai lebaran,” ucap Ansar.

Namun, Ia mengaku hingga saat ini pihaknya masih kekurangan lahan sebanyak 1,7 Ha dari total yang harusnya disiapkan Sebanyak 4 Ha.

“Memang tidak mudah. Anggaran pun harus ada. Tapi ini tetap harus berjalan dan dipersiapkan. Biar bagaimana proses pengadaan lahan harus ada. Jangan tunggu anggaran dulu baru di eksekusi bisa -bisa kita telat sebelum tim mereka datang,” ungkapnya.

Ansar menambahkan proyek PLTSA ini merupakan hasil pre feasibility study yang sudah dilakukan di Kota Makassar pada tahun 2018 lalu oleh perwakilan dari KECC Korea.

Menurutnya, pihak Korea telah sepakat memilih Kota Makassar sebagai tempat pengembangan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSA) karena dianggap telah memiliki sistem pengelolaan sampah yang berjalan baik.

Salah satunya berkat bank sampah, ditambah masyarakat yang aktif terhadap pengolahan sampah. (Dayat-Cammang)

Makassar Masih Butuh 1.7 Ha Lahan Untuk Bangun PLTSA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − 10 =

Kembali ke Atas